Thursday, 14 November 2013

Mahu bilang apakah lagi.

Mahu bilang apakah lagi kalau itu sudah tertulis didalam hidup kite....mahu bilang apakah lagi kalau yang itu hanyalah reality kita....mahu bilang apa lagi kalau itu benar2 terjadi....tiada lagi kata2 yang dapat dikatakan...cukup dan hentikan lakonan itu...aku sudah penat, letih....kata2  itu cukup aku takuti....dunia ini bagai bola yang berpusing tanpa henti....tiada siapa yang akan tahu bila ianya akan berhenti....begitu jugak pada kite...berhenti setiap denyutan nadi pasti kita jugak akan turut terhenti...tapi kita masih berkhayal....teruskan hidupmu...aku cukup takut akan tiba masa itu.....adakah aku sudah bersedia utk hadapi itu....Ya Allah...berikan aku hidayahmu...Engkau tunjukkan lah aku jalan yg Engkau redha...sesungguhnya aku dahagakan kasihMu Ya Allah....

Thursday, 7 November 2013

Terang gelap

terang gelap mencari sinarmu, ku suluh ternyata tiada, ku jejak masih tidak kesampaian, kini hanya khayalan...cepat masa itu pergi, kini hanya menanti saat itu, mampukah aku bertahan, walaupun ku tahu tiada siapa akan dapat membantu...kecuali ehsan dari Allah yg maha kuasa.... "dari situ ku memohon..Engkau berikan pertunjukMu agar aku tidak terpesong dari ajaranmu...Engkau teguhkanlah iman ku agar aku tidak lari dari jalanmu...berkatlah perjalanan hidupku agar aku tidak lupa akan diriMu Ya Allah.....moga segala amalanku diterima olehMu YA Allah...amin, amin ya rabbal alamin...." by siti norahizah@zaharah

Thursday, 19 September 2013

airmata itu kembali lagi.....

rintihan demi rintihan ku dengar lagi....bukan aku membenci tapi aku mengasihinya....kenapa dan mengapa sebab ianya ibuku....rintihan yang tidak dapat didengari oleh anak-anaknya yang lain....bagaimana harus aku katakan lagi padanya....hanya Allah saja yang tahu bagaimana sedihnya hati ini melihat dan mendengar segala rintihan yang disampaikan pada aku...bagaimana aku ingin sampaikan pada mereka-mereka semua....adakah mereka mahu mendengar??? persoalan demi persoalan bermain didalam fikiran aku....ingin aku luahkan pada mereka, aku takut mereka kata aku hanya membuat cerita sedangan aku sentiasa ada bersamanya....aku yang menjaganya masa sakit ataupun sihat dan ada kalanya adik aku yang bongsu pun ada menjaganya jika aku pergi bekerja....bukan mengungkit tapi untuk beritahu apa yang aku dengar ini membuatkan hati sang anak seperti aku ini ingin menangis....adakah masih ada yang mahu mendengar???

Rintihan demi rintihan....tapi aku tetap membisu....membisu seribu bahasa....kerna aku tak mampu untuk membantu sedangkan hati ini penuh dengan pelbagai dugaan yang orang lain tak mampu menolong dan tidak tahu masalah yang bergelora didalam jiwa ragaku ini....aku pedamkan saja masalah yang aku hadapi.....aku teruskan sahaja perjalanan hidupku ini seperti biasa...walhai pelbagai masalah aku hadapi....aku diamkan masalah yang aku hadapi untuk membuat ibuku bahagia....biarlah aku yang tanggung....biarlah aku selesaikan sendiri walaupun terpaksa aku korbankan segala tenaga aku untuk menghadapinya.....biarlah....asalkan aku tidak menyusahkan orang lain, lebih-lebih lagi ibuku.....

Kata orang...biar kita susah dulu baru kemudian kita senang-senang....tapi entahlah aku sendiri tak tahu sampai bila harus aku terus begini.....sedangkan dah pelbagai usaha aku buat.....tapi aku tetap tak akan berputus asa dan aku percaya aku masih ada Allah yang akan membantu aku untuk terus meneruskan perjalani ini sehingga akhir....tak sama sekali aku melupakan diriMu Ya Allah....aku akan berusaha membaiki diriku untukMu Ya Allah....

Diam tak diam....dah 35 tahun usia aku...segala yang aku buat, masih belum berhasil....sedangkan usia makin meningkat....bagaimana aku nak membuatkan hidup ibuku bahagia???? sudah banyak persoalan yang timbul sehingga aku sendiri sakit memikirkan persoalan itu....sakit hati??? entahlah....mungkin pada mereka-mereka yang membuat ibuku terasa hati....bila terasa ia membawa kepada jauh hati......bila dah jauh hati.....timbullah rasa tidak kepuasan hati didalam diri.....jika terjadi...jangan salahkan orang lain tapi salahkan diri sendiri sebabnya....kita yang membuatkan diri kita bermasalah.....hmmm....mungkin kalau ada yang membaca tulisan aku nie...mesti peningkan...huhuhuu...takpelah...janji aku yang faham sudah.......

Tanggal 16.10.2013....ibuku telah pergi takkan kembali lagi....
Kini, air mata itu kembali lagi....bukan ibu   ku yg tercinta tapi aku....aku kehilangan ibu yg amat aku kasihi....dialah kawan..dia sahabat...dialah jiwaku...dialah tpt aku bermanja...kini hanya ditemani airmata....dirimu pergi dikala org ramai gembira menyambut hari yg penuh bermakna iaitu sempena  Hari Raya Haji....pergilah wahai bonda...ku redha dgn ketentuanNya....damailah bonda disana...anakmu akan sentiasa berdoa kepada Allah agar roh bonda ditempatkan dikalangan org2 beriman...akhir kata dgn iringan doa dan Al-Fatihah utk ibu tercinta...kasihmu tiada ganti....


Monday, 15 July 2013

Siapa aku dan diriku kini.....mengenali siapa diri kita...

Salam pada semua rakan2 dan sahabat2....walaupun aku tahu bukan semua yg akan baca coretan aku nie....hehheh sebab aku tahu, aku tulis coretan nie bukan untuk dibaca tapi hanya untuk meluahkan hasrat terbuku didalam hati....ada atau tak yang baca coretan nie aku tak kesah....janji aku menulis untuk luahan aku sahaja..... 


Sejak akhir2 nie aku sering fikir siapakah diri aku dan siapakah aku sebenarnya........Bagaimana menjadi diri sendiri ketika dalam diri kita terdapat begitu banyak kekurangan? aku pun tak tahu kenapa soalan nie sering bermain didalam fikiran aku....kadang2 ianya membuatkan aku resah sehingga aku sendiri rasa remas...Benarkah itu tanda kite sedang berhijrah kearah lebih baik...kalau betullah....aku amat bersyukur keatasMu Ya Allah....kau telah berikan aku kesedaran sikit demi sikit....Kini aku tahu arah mana nak aku tuju sehingga sampai waktunya....


Persoalannya.....Kenapa baru sekarang baru terfikir untuk mencari siapa diri sendiri? siapa aku dan siapakah diriku sebenar??...... Apakah kerana matlamat diri yang sebenar belum tercapai, yang sering gagal dalam kehidupan yang membuatkan diri sendiri belum dikenali secara dalam....? soalan yang sering bermain didalam kotak fikiran aku......ia bermain2 didalam fikiran aku dan membuatkan aku ingin mencari diri sendiri....tak logik bukan....nk cari diri sendiri....giler ke apa.....mesti bila tanya pada org lain akan berkata sedemikian....tak kesahlah apa orang nk kata....janji kite tahu tujuan kite...betul tak....aku sering membaca dan mendengar sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa mengenal diri sendiri sangat penting agar kita juga dapat mengenal orang lain dengan baik. Di manakah letak hubungan atau pengaruh antara mengenal diri sendiri dengan mengenal orang lain? Terkadang ada orang yang aku temui mampu mengerti orang lain, tetapi dia sendiri susah untuk melihat dirinya sendiri misalnya bingung dengan kekuatan dan kelemahan dirinya. 


Hampir tiga puluh lima tahun aku hidup, namun nyatanya hari ini baru aku menyedari bahawa aku belum mengenali siapa diri ku sebenarnya. Entah dimana aku sebenarnya selama ini dalam perjalanan ku ini. Biarpun sering pergi jauh mengembara bukan saja merentasi negara malah juga sudah merentasi negara orang, namun nyatanya aku belum dapat mengenali siapa diri ku sebenarnya aku. Mungkin kalian akan bertanya, betulkah tidak apa yang aku tuliskan ini? Bagi sebilangan rakan2 dan sahabat2 mungkin menganggap aku ini mungkin agak gila, kerana selama ini aku tidak mengenali siapa diri ku. Bukan kerana kehilangan daya ingatan ataupun otak miring, bukan namun aku belum tahu dimana letaknya diriku sebenarnya didalam diri ku ini, itu yang aku katakan aku sebenarnya ketika ini sedang pencarian diri ku sebenarnya. Mencari identiti ku sebeanrnya dalam hidup ku. Aku sebenarnya hilang... hilang bertahun..... namun untuk kembali aku gagal menjejakinya.

Kehilangan jejak menjadikan aku sukar untuk kembali kedalam diri ku, keyakinan diriku sering hilang, jalan ku sering terpesong, aku takut aku akan kehilangan terus akan diri ku. Begitu lama aku mencari diri ku, destinasi diri ku semakin jauh aku terus mengejar, lenguh rasa kaki mengejar badan ku menjadi lemah, minda ku menjadi bosan tidak mahu untuk berfikir. Dalam aku mencari jejak langkah - langkah diri ku sebenarnya, aku keletihan, ku cari dan mencari, namun kenapa tidak pernah ia melekat terlalu lama, dan pastinya ia akan hilang kembali. Egokah aku kerana terlalu sukar untuk mempercayai diri sendiri? Kegagalan demi kegagalan dengannya aku tetap bangkit jua, namun kenapa setiap kali aku bangkit untuk melawan kegagalan itu, aku tersungkur lalu membuatkan aku lemah lagi, dan aku kehilangan diri ku lagi, lemah lagi...... entah dimana sebenarnya aku ini.......!!!!!

Setiap kali bila bangun pagi aku bercermin, aku lihat pada fizikal badan ku, sama seperti biasa dan hari - hari sebelumnya....! Namun dalam diam minda ku berfikir apakah ini diri ku sbenarnya? Lalu aku lemah lagi, malas untuk bangkit semula, kelemahan dan longlai.......!! Ingin menjadi seperti orang lain... namun kenapa sering tergagal.....! Bukan ingin menjadi mereka sepenuhnya atau ingin seperti diri orang lain tersebut.... bukan namun aku inigin menjadi berjaya seperti mereka itu..... Namun kenapa aku gagal dan gagal..... tidak pernah untuk aku mendapat apa yang aaku inginkan. Kenapa....itu pertanyaan ku pada maha pencipta..... kenapa? Otak dan minda ku jadi keletihan......! Pintar? betulkah? namun dimana letakanya kepintaran itu....namun tidak sedikitpun aku merasakan semua itu....? Aduh..... aku merintih..... aku menangis kerana sepanjang perjalanan ku ini aku telah gagal, terjatuh.... biarpun aku berjaya bangun dari kejatuhan ku itu, nmaun aku gagal lagi, dimana sebenarnya aku???

Keyakinan pada diri ku hilang..... ku renung cermin diri ku, mencari dimana sebenarnya diri ku bersembunyi dalam diriku sebenarnya? Namun aku gagal dimana letaknya diri ku sebeanrnya dalam diriku. Aku patah harapan... ingin aku biarkan saja aku takut aku akan tersungkur jatuh dalam jurang yang dalam, aku mencuba namun aku takut aku akan terus kehilangan arah tuju. Dimana letaknya diri ini sebenarnya???Muhasabah diri, meletakkan aku untuk dekat pada maha pencipta, namun dalam aku mendekatkan diri dengan maha pencipta, aku masih gagal mencari diri ku sebenarnya...... Berkhayalkan aku disepanjang perjalanan kehidupan ku ini?????? Waraskah aku disepanjang jalan kehidupan ku ini? Mentaliti otak dan minda ku masih ditahap yang baik, bermakna aku masih waras, namun pencarian pada diri ku masih aku teruskan kerana semakin aku gagal menjejaki diri ku, maka aku akan umpama hidup dalam khayalan. Lemah kaki untuk berdiri berjalan keletihan..... tiada yang pernah tahu apa sebenarnya yang aku tanggung biarpun bibir mengukir senyum, kaki masih mampu untuk berjalan dan tangan masih lagi kuat untuk mengangkat, namun pada dasarnya aku hilang jejak dalam diri ku sendiri..........!

Aku hilang arah dan jejak, ditambah lagi dengan kekeliruan pada minda untuk mencari diriku sebenarnya......! Aku terhina pada diri ku sendiri kerana tidak mampu untuk kembali kepada diri ku sendiri, berputar - putar aku redahi diri ku, namun aku masih gagal. Dimana??????? Sering aku bertanya diri persoalan sebegitu namun jawapannya juga sama...... gagal lagi gagal lagi.....! Aku tidak pernah untuk menyalahkan diriku kepada nasib, namun aku sering salahkan kepada diri ku kerana aku gagal dalam menjajaki diri ku sebenarnya, dan kerana itulah nasib ku sering malang dan kejayaan itu takut untuk datang kepada ku. Namun kegagalan itu saja yang sudi bertandang kepada diriku.

Aku bangkit kini, bersemangat setelah aku ketahui diri ku sebenarnya hilang dalam diri ku, dan kini aku mempunyai matlamat yang tinggi agar aku akan dapat menjejaki diri ku yang sebenarnya, dan kekuatan inilah yang akan membawa aku kepada diri ku sebenarnya, ketempat persembunyian diri ku kini bersembunyi. Esok lusa pastinya aku akan hadir dengan diri ku sendiri dengan diri yang telah hilang begitu lama.........!
Aku berdoa dan berharap agar esok aku akan menemui diri ku sebenar dalam diri ku ini, dan semoga tidak akan ada lagi kekeliruan dalam diri ku ini.....................amin.....

Wednesday, 3 July 2013

Disaat sendiri....

Hari demi hari telah ku lewati untuk melupakan dirimu yang entah mana hilang...bagaikan sang matahari merindukan sang bulan....entah mcm mana bole jadi begini, aku tak tahu....sedangkan jiwa dan hatiku hancur kerna kau telah membuatkan diriku hina dimatamu....Salah apakah aku pada dirimu... Sejak itu, tak pernah aku bersamamu lagi dan aku tak pernah aku menduga kau akan pergi tinggalkan aku...

Jauh kau pergi tinggalkan diriku dan terus pergi tanpa kata...sakit rasanya hati ini. Tiada perasaan dihatimu sedangkan aku terasa sepi..sepi hati ini membunuhku untuk aku terus melangkah....tiada kekuatan, lemah, tapi ku coba untuk cari penggantimu untuk menutup kesedihan dihati ini, namun tak ada yang sepertimu.

Rindu aku, sangat rindu kamu bila mana sepi itu datang tanpa diundang, sedangkan aku masih terasa sejak sepi itu datang lagi....benar-benar terasa kau masih ada di dekatku...entah bagaimana untuk aku melupakan kamu...Tak semudah itu aku melupakan dirimu, setiap saat bayangan mu berasa dekat di depan ku.....bermain-main sehingga di saat aku terbangun dari tidurku, bayangan mu masih berada didalam ingatanku....sehingga datangnya lirik dan lagu ini menyanyikan sebuah irama yang mengambarkan bertanpa sepinya aku merindui dirimu....

"Rindu aku, sangat rindu kamu
Terasa sejak kau masih ada di dekatku
Tak mudah aku melupakan dirimu
Di saat aku sendiri........"

Pergilah wahai sang matahari.....jangan kau muncul kembali dalam hatiku ini lagi....aku sudah tak mampu lagi melihat dirimu....berikan aku semua bahagia tanpa dirimu......kerna aku tidak lagi mampu untuk mencintai dirimu.....yang mampu aku berikan pada dirimu hanyalah doa.....pergilah jauh dari dalam hidupku....terima kaish kerna suatu waktu dulu kau muncul seketika untuk memberikan sedikit kasih sayang dalam hidupmu....kini biarlah aku dengan cara hidupku.....selamat tinggal padamu yang pernah ada seketika didalam hatiku.....


Monday, 1 April 2013

Mula-mula kawan, lama-lama.....

hmmm... tu tajuk yang aku bole fikir skrg sebabnya hehehe aku baru baca newpaper le.....tiba2 aku ada idea nk dikongsi bersama....mungkin korg pun sama ada perasaan mcm niekan? ok, mari kite bincangkan dan fikirkan apa yang bole aku katakan dlm blog nie....mostly kite bole renung2kan dan bole jadikan pengalaman dalam diri sendiri....

Kebiasaannya kita akan menjadi rapat dengan seseorang yang dianggap teman kerana berkongsi banyak minat yang sama. Akrab yang awalnya sekadar teman biasa selalunya akan melekat hingga menjadi sahabat setia...(maksud saya disini, berkawan dengan berlainan jenis..) kalau berkawan dgn sesama jenis bole tapi tak lebih dari itu...Kadang2 org salah mengerti.....Nanti saya bincangkan perbezaan antara bersahabat sama jantina seperti kebanyakannya dengan yang berpasangan, lelaki dan perempuan...

Nak dikatakan dan dijadikan citer, ke mana saja bersama dan jika ada sebarang perancangan, sudah tentu kita tidak sekali terlupa untuk membawa sahabat bersama. Itulah yang dikatakan sahabat...betul tak apa yang aku katakan....

Bagaimana pula sahabat antara lelaki dan perempuan? Memang tidak dinafikan ramai. Si gadis suka merujuk kepada kawan lelakinya setiap kali ada masalah dengan kekasih dan begitu juga sebaliknya. Hubungan mereka lebih santai dan selamba kerana selalunya si lelaki tidak mudah terasa hati dan gadis pula bijak mengambil hati. Lantas hubungan itu lebih terancang dan sempurna. Lecehnya apabila salah satu daripada mereka mula menaruh hati. Kalau kepada orang lain mudah sikit ceritanya, tapi sekiranya dengan kawan baik sendiri, bermulalah konflik dan drama....

Banyak kelebihannya memilih kawan sebagai kekasih mahupun teman hidup. Rata-rata beranggapan melalui fasa kawan, kita akan mengenali lebih mendalam pasangan. Maksudnya kita sudah mengenali hati budi masing-masing ketika masih status sahabat...Walaupun banyak orang yang beranggapan begitu, masih ada yang tak boleh menerima kenyataan kawan selepas itu bercinta sebab merasakan geli dan susah untuk membezakan situasi bila bercinta dan berkawan. Maklumlah bila sudah menjalin hubungan, banyak benda yang berubah. Kalau dulu makan cili melekat di gigi tak kisah tapi sekarang adab perlu dijaga dengan tertib apabila bersama. Mungkin tidak memberi masalah kepada mereka yang memang sudah terjerat dengan situasi ini kerana lain orang, lain pendapat dan langkahnya...

Satu perkara lagi, bila kita sudah lama berkawan dan baru timbul perasaan suka, ia adalah satu nikmat kerana timbul perasaan gembira, kita tidak akan merasa kekok. Cabaran biasa dialami nak menyesuaikan diri bila gelaran nama sudah bertukar. Dan agak seronok juga sebabnya kita sudah bersama dan selesa sama ada berkawan atau berkasih. Mengenali si dia, seorang yang ‘sempoi’ dan agak kasar perwatakan membuatkan kita tertarik menjalinkan hubungan bersamanya....Tu sebilangan pendapat org mengenai tentang tajuk yg aku katakan itu...

p/s: aku rujuk dlm surat khabar ye....hanya untuk berkongsi pandangan dan pendapat....


Monday, 25 March 2013

Mengapa....tersisih....

Adakalanya kite akan merasa tersisih oleh keluarga kite sendiri berbanding keluarga orang yang lain sebabnya mungkin kerana kite bukan yang terbaik dari anak2 lain. Maksudnya, mungkin kite dianggap anak yang pentingkan diri sendiri dan mungkin kite adalah anak yang mungkin keluarga tidak mengharapkan daripada kite sebabnya kite nie anak yang tidak mendatangkan apa2 harapan. Kenapa aku kata begini sebabnya aku merasai begitu....aku bukan meminta seribu belian atau wang ringgi tapi aku hanya meminta kasih dan sayang dari semua...selama nie aku merasai aku hanya tempat dimana, bila perlu aku dicari dan bila tak perlu hanya biar begitu sahaja seperti sampah dimata mereka. Selama nie aku bekerja siang dan malam untuk apa???....semua itu semua untuk mereka2 tu jugak....Kalau ikutkan aku, aku bole je tinggal sendiri tapi aku masih punyai hati dan tanggungjawab aku sebagai seorang anak yang mengenang jasa ibuku....kalau tidak, dah lama aku bawa diri aku jauh sejauh mahu kaki ini melangkah. 

Tak mengapa, kini aku dah bertekad untuk meninggalkan rumah itu apabila tiba masanya nanti. Sebabnya sudah tiba masanya aku hidup dengan cara aku sendiri. Pandai-pandailah mereka2 itu menjaga ibuku. Tapi aku tetapkan bertanggungjawab tentang pakai minum ibuku, yang lain pandai2lah mereka mencari sendiri keperluan mereka. Aku dah lelah dan penat dengan mereka itu semua...Kini, biarlah aku dengan cara aku, tak perlu tanya dimana, dekat mana, atau bertanya tentang pakai minum aku, semua itu aku boleh mencari dengan kudrat yang Allah berikan kepadaku.

Kadang-kadang aku bertanya pada diriku, mengapa bole jadi begini??? bila aku fikirkan balik, dan melihat dengan mataku sendiri tentang perbezaan yang aku dapat dengan mereka-mereka tu semua. Ternyata memang besar perbezaannya....Contoh yang aku boleh berikan adalah.....semalam aku telah berpindah rumah yang lain..dan semasa semua dah barang-barang dah diangkat, aku adalah orang yang terakhir sampai  ke rumah itu sebabnya aku kena jaga rumah yang lama sementara mereka angkat barang2 tu semua ke rumah baru. Setelah selesai urusan di rumah lama barulah aku sampai ke rumah baru itu.. Sesampainya aku ke rumah baru tersebuat, aku dapati mereka2 semua sedang menjamu selera. Mereka nampak aku baru sampai tapi tak  menyapa aku untuk makan sekali tapi lain pula dengan orang lain. Orang lain siap disuruh makan sedangkan aku tidak tidak dijemput makan sekali, sedangkan aku pun sama-sama mengangkat barang2. Oh...mungkin aku dianggap seperti tiada disitu.....hiba....hiba sangat aku...Sekurang-kurangnya menyapa aku walaupun tiada niat untuk mengajak aku makan sekali...

Bila aku, ingin makan dan aku lihat..Tiada nasi dan lauk yang hendak aku makan....Hanyalah air kosong yang dihiaskan untuk aku.....terasa seperti aku ini adalah anak tiri yang diarah bekerja siang malam untuk memberi kesenangan untuk mereka. Bayangkan dari aku kecil sampai dewasa, aku sudah mula bekerja sedangkan sepatutnya aku tertumpu pada pelajaran...Sedangkan mereka2 yang lain tidak seperti aku...Mereka tak merasa susah untuk mencari duit tapi aku, semua kerja aku buat janji aku dapat menolong ibuku. Yuran peperiksaan aku, aku bayar sendiri....Yuran kolej aku pun sama, aku bayar sendiri tapi adakalanya dan bole dikira berapa byk kali bapa ku bayarkan yuran pengajian aku jika aku tidak bekerja sementara aku sedang tumpukan belajar akhir aku. Bukan aku mengungkit tapi sekadar ingin meluahkan perasaan rasa hati aku dan pebezaan yang aku dapat dimata mereka2 itu semua....Hingga aku terasa benar2 hiba, pilu dan sedih menyelubungi jiwa aku....apakah perakhirnya nanti....Satu kebetulan atau suratan...